MAN 1 Kulon Progo Gelar Wisuda Purna Siswa di Tengah Pandemi Secara Virtual

Kulon Progo (MAN1KP) – Wabah Covid-19 pun ikut melumpuhkan kegiatan dunia pendidikan. Semua kegiatan yang bersifat mengumpulkan massa dilarang. Di akhir tahun ajaran 2019-2020, MAN 1 Kulon Progo menyelenggarakan Wisuda Purna Siswa sesuai protokol kesehatan yaitu, memakai masker, jaga jarak, dan cuci tangan. Wisuda pun diselenggarakan secara virtual, tidak semua siswa bisa ikut serta, namun hanya perwakilan siswa tanpa kehadiran orang tua/wali. Sebagian siswa dan orang tua/wali bisa menyaksikan secara live streaming. Dengan tema wisuda, menjemput Sukses di Sela Covid-19, acara ini diselenggarakan di Ruang AVA MAN 1 Kulon Progo, Sabtu (27/6/2020) pagi.  Acara dihadiri oleh H. Muntholib, S.Ag., M.Si. (Kabid Dikmad Kanwil Kemenag DIY), Iwan Susila, S.H., (mewakili Kepala Kankemenag Kulon Progo), Hj. Kalimah, S.Ag. MA. (Pengawas Madrasah Kankemenag Kulon Progo), dan Drs. H. Pahid Mahmud Rais (Ketua Komite MAN 1 Kulon Progo).

Dalam kesempatan tersebut H. Edi Triyanto, S.Ag., S.Pd., M.Pd., Kepala MAN 1 Kulon Progo memberikan sambutan bahwa para siswa yang belajar selama tiga tahun tentu mendapatkan ilmu pengetahuan agar dikembangkan di masa depan, baik bagi yang ingin melanjutkan ke Perguruan Tinggi atau bagi yang ingin langsung bekerja. Dengan harapan semoga ilmunya bermanfaat di dunia dan akhirat. Dan menyerahkan kembali sejumlah 203 siswa kepada orang tua/wali masing-masing setelah tiga belajar di MAN 1 Kulon Progo.  “Di era teknologi 4.0 ini, para siswa harus melek teknologi dan mampu memanfaatkan dengan sebaik-baiknya sehingga mendapat sesuatu yang positif. Hal ini kita bisa belajar kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim yang mempunyai satu aplikasi namun bisa menghasilkan produktifitas dan kekayaan yang luar biasa, bisa mempunya ribuan atau jutaan kendaraan baik motor ataupun mobil yaitu dalam bisnis transportasi,” tutur Edi.

Edi juga berpesan bila anak-anak ingin bahagia, maka kuncinya adalah birul walidain, yaitu berbuat baik kepada orang tua.

Kemudian dalam sambutannya, H. Muntholib, S.Ag., M.Si., mengapresiasi kepada madrasah dan para guru yang telah mengantarkan para siswa bisa menyelesaikan proses belajar mengajar selama tiga tahun di madrasah ini. Dengan harapan semoga ilmu yang telah diperoleh bermanfaat untuk bekal melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi atau untuk memasuki dunia kerja nantinya. “Di tengah tantangan zaman yang kompetitif, para siswa diharapkan bisa membangun kualitas dirinya agar mampu menghadapi tantangan masa depan. Ibaratnya kita menyeberangi lautan kita harus menyiapkan perahu yang baik dan berkualitas tinggi agar kita bisa sampai tujuan yang ingin dicapai. Karena Allah tidak mengubah nasib suatu kaum selama kaum itu tidak mau mengubah nasibnya sendiri. Ini adalah ayat inovasi dan kreatif,” katanya.

“Di sisi lain, murid jangan melupakan jasa orangtua dan para guru yang mengantarkan kesuksesannya. Kalau ingin maju, harus mempunyai modal semangat untuk berubah ke arah yang lebih baik. Madrasah dalam proses kesuksesan siswa hanya sebagai wasilah yang memberikan bekal ilmu, selanjutnya siswa harus kreatif dalam mengembangkan dan mensikapi keadaan serta mampu berinovasi,” pungkasnya. (dik/abi)

Tetap sehat dan semangat

#LawanCovid-19

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.